Tag Archive for 'abdul fatah ismail'

Muharrik All Out

Assalamualaikum,

Di dalam risalah pergerakan, ada tertulis mengenai kehidupan seorang ikhwah Mesir yang setiap hari minggunya dipenuhi dengan aktiviti dakwah dari satu tempat ke satu tempat lain yang amat berjauhan antara satu sama lain.

Beliau melakukannya secara senyap, sehinggakan ikhwah di tempat lain tidak mengetahuinya, kecuali mas’ulnya sendiri. Rahmat Abdullah juga pernah menyampaikan perkara yang sama di akhir ceramahnya…

Abdul Fattah Abu Ismail, salah seorang murid Imam Hasan Al Banna yang selalu menjalankan tugas dakwahnya tanpa keluhan sedikitpun.

Dialah yang disebutkan Hasan Al Banna orang yang sepulang dari tempatnya bekerja sudah berada di kota lain untuk memberikan ceramah kemudian berpindah tempat lagi untuk mengisi pengajian dari waktu ke waktu secara maraton.

Beliau selalu berpindah-pindah dari satu kota ke kota lain untuk menunaikan amanah dakwah. Sesudah menunaikan tugas dengan sebaik-baiknya, beliau merupakan orang yang pertama kali datang ke tempatnya bekerja. Malah, beliau yang membukakan pintu gerbangnya.

Pernah beliau mengalami keletihan hingga tertidur di sofa rumah Zainab Al-Ghazali (akhawat yang didera di dalam penjara Mesir dan telah merakamkan pengalamannya dalam buku Hari-hari Dalam Hidupku).

Melihat keadaan tubuhnya yang lelah dan penat itu, tuan rumah membiarkan tamunya tertidur sampai bangun. Setelah menyampaikan amanah untuk Zainab Al Ghazali, Abdul Fattah Abu Ismail bangkit untuk ke kota lainnya.

Kerana keletihan yang dialaminya, Zainab Al Ghazali memberikan sedikit wang untuknya menaiki teksi. Abdul Fattah Abu Ismail mengembalikannya sambil mengatakan,

“Dakwah ini tidak akan dapat dipikul oleh orang-orang yang manja.”

Zainab pun menjawab,

“Saya sering ke mana-mana dengan teksi dan kereta-kereta mewah. Tapi saya tetap dapat memikul dakwah ini dan saya pun tidak menjadi orang yang manja terhadap dakwah. Kerana itu, ambillah wang ini. Tubuhmu letih dan engkau memerlukan istirehat sejenak.”

Abdul Fattah pun menjawab,

“Berbahagialah ibu. Ibu telah berhasil menghadapi ujian Allah swt berupa kenikmatan-kenikmatan itu. Namun, saya khuatir saya tidak dapat menghadapinya sebagaimana sikap ibu. Terima kasih atas kebaikan ibu. Biarlah saya naik kenderaan awam saja.” – sumber

Siapa lagi yang akan bekerja all out sebegini pada zaman ini? Pastikan KITA!

Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak merubah (janjinya) – Al Ahzab, ayat23

AH
31 Mac 2010, 2.38 petang
Nice, France