Tadabbur Dengan Pencuri

Assalamualaikum,

Sabtu lepas, satu-satunya basikal di rumah kami dicuri di hadapan masjid pada waktu solat Zohor.

Taklah terasa sangat kehilangan. Sebab dah biasa sangat mengalami kejadian kecurian ni dalam hidup.

Dalam hati, minta-minta ALLAH pertemukan dengan si pencuri bersama basikalnya esok hari.

Esoknya, sewaktu berjalan ingin solat Zohor, terjumpa satu basikal serupa macam basikal kami. Tengok 2,3 kali, hmm memang sah ni basikalnya.

Tak puas hati, panggil pula seorang kawan.

“Betulkan ni basikal kita?”, tanyaku.

“Aah betul lah. So macam mana ni?”, jawabnya.

Tak tahu nak buat macam mana. Sebab yang tengah naik basikal tu seorang budak kecil. Dalam lingkungan 6-8 tahun mungkin. Kalau ikutkan kekuatan, boleh je ketuk kepala budak tu, pastu rampas basikal tu.

“Hmm, takpelah. Kita gi solat dulu” katanya.

Selesai solat, sewaktu di rumah, 2 orang kawan lagi bercerita perkara yang sama.

“Eh, rupa-rupanya budak kecil yang curi basikal kita”, kata X.

“Aah, pastu kau buat apa?”, kataku.

“Aku tanya dia, dia beli dekat mana basikal ni. Dia kata dia tak tahu, tapi dia kata dia punya.”, kata X.

“Lagi?”, kataku.

“Pastu aku cakap, lagi baik jangan tipu. Betul ke basikal ni kau punya? Budak tu siap cakap WALLAHHI 2 kali. Pastu aku cakap, jangan cakap WALLAHHI lagi, kalau tak aku tampar”, kata X.

“Ok, lepas tu”, kataku.

“Lepastu aku pun tak tahu macamana nak ambil basikal tu. Takkan nak rampas je dari budak tu. Takpelah, aku halalkan je”, kata X.

Lantas aku berfikir…

Oh, alangkah indahnya akhlak si X, kawan serumahku. Sangat sensitif bila orang menipu dengan nama ALLAH.

Bukan itu sahaja…

Memaafkan si pencuri hartanya. Dengan redha, senyum dan langsung tidak mengungkit-ngungkit selepasnya.

Indahnya kalau sifat ini dapat kita adaptasi dalam lingkungan kita. Berlapang dada tahap maksimum!

Andaikan sahaja sang ikhwah yang mencuri wang kita, tapi kita memaafkannya. Andaikan sahaja sang ikhwah yang menipu kita, tapi kita memaafkannya.

Tapi adakah ikhwah yang mencuri dan menipu? Jarang-jarang dijumpai.

Selalunya punca ketidakpuashatian tidaklah seserius contoh yang ku berikan. Namun terus diungkit-ungkit. Diperbesarkan. Dijauhkan dirinya dari ikhwah tersebut.

Belajarlah dari realiti akhlak si X dengan pencuri.

Pada waktu Asarnya, keluar dari masjid ternampak kelibat budak kecil tadi bermain-main dengan basikal itu di luar masjid dengan riangnya, tanpa rasa takut-takut atau bersalah. Betul-betul di tempat basikal kami dicuri.

“HeHe, dia tak sedar kot dia mencuri”, kataku seorang diri.

AH
5 Oktober 2009, 3.21 petang
Nice, France

0 Responses to “Tadabbur Dengan Pencuri”


  • No Comments

Leave a Reply