Sunduquna Juyubuna

Assalamualaikum,

Aku membaca petikan-petikan ini dengan penuh izzah…

Ramai yang bertanya..

“Bagaimana kamu mampu menampung segala perbelanjaan seruan ini kerana ia membabitkan peruntukan yang besar. Perbelanjaan seperti ini tidak mampu ditanggung oleh pertubuhan yang kaya apatah lagi oleh yang miskin?”

Ketahuilah dan beritahulah kepada semua bahawa ikhwah dan akhawat tidak pernah merasa kedekut untuk menyumbangkan makanan anak-anak mereka, keringat mereka atau barangan keperluan mereka apatah lagi barangan mewah dan perbelanjaan tambahan mereka.

Pada hari mereka mula memikul tanggungjawab ini dan memahami bahawa dakwah ini lebih mahal daripada darah dan harta, maka mereka menyerahkan segala-galanya untuk ALLAH.

Bukan sekadar retorik dan propaganda, bahkan telah berulang-ulang kali aku melihat perkara ini terjadi di depan mataku.

“Camne nih, kita tak ada duit sangat nih”, kataku pada suatu hari.

“Hmm takpelah. Pakai je duit ana 400€”, balasnya.

Jika satu hari kita ditanya, dari mana datangnya sumber perbelanjaan kita. Jawablah dengan ringkas…

“Duit kita berada di poket-poket ikhwah….”

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Qur’an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar. – At Taubah, ayat 111

AH
30 Januari 2010,  3.15 pagi
Nice, France

0 Responses to “Sunduquna Juyubuna”


  • No Comments

Leave a Reply