Petani Yang Rindukan Syahid Di Abad Ke 21

Assalamualaikum,

Dengan tarbiyah, sirah Rasulullah telah berulang kembali. Peristiwa sahabat berhijrah dari Mekah ke Madinah dengan meninggalkan keluarga dan hartanya telah berulang kembali di abad ke 21.

Tarbiyah ini telah terbukti berjaya mengubah manusia sekalipun seorang petani.
______

Ada sebuah kisah iaitu seorang anggota IM dari markas Basiyun yang bernama Hasan Ath-Thawil. Dia mendaftarkan namanya dalam pasukan sukarela, meninggalkan keluarga, pertanian dan segala sesuatu yang dicintainya untuk mendapatkan pahala di sisi Allah.

Bukan itu sahaja, bahkan ia menjual kerbaunya. Kerbau bagi petani bagaikan modal bagi peniaga untuk membeli senjata supaya dapat ikut berperang mempertahankan tanah suci Palestin.

Tatkala Haji Ahmad Albas, ketua daerah itu berkata kepadanya :

“Wahai Hasan, tinggalkanlah kerbau itu untuk keluargamu, cukuplah engkau telah berkorban dengan dirimu dan meletakkan nyawamu di tapak tanganmu dan kewajiban orang lainlah yang tidak berjihad dengan dirinya untuk berjihad dengan hartanya,”

Maka Hasan menjawab dengan jawapan orang yang benar-benar memahami agamanya :

“Bukankah Allah swt berfirman :

(Berjihadlah dengan dirimu)

dan firmanNya lagi :
(berjihadlah dengan hartamu dan dirimu pada jalan Allah)

Lupakah tuan akan ayat :

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka.”At-Taubah : 111

Apakah tuan merasakan bahawa kita akan menerima sesuatu tanpa membayar harganya?”

Berhadapan dengan keteguhan iman seperti ini, Haji Ahmad Albas tidak mampu lagi menjawab.

Hasan berangkat bersama perajurit-perajurit lainnya dan kembali dengan selamat, bukan untuk dihormati dan dimuliakan tetapi untuk dimasukkan ke dalam tahanan oleh kerajaan Mesir sebagai balasan atas jasanya dalam peperangan. – source

AH
6 April 2012, 2.25 pagi
Somewhere in France

1 Response to “Petani Yang Rindukan Syahid Di Abad Ke 21”


Leave a Reply