Pembahagian Kerja Yang Tidak Seimbang

Assalamualaikum,

Pengalaman generasi terdahulu memang menarik dan cukup praktikal untuk membuatkan kita bermuhasabah dan melajukan lagi gerak kerja kita…

Pembahagian kerja dengan betul kepada anggota adalah suatu perkara yang mustahak. Lantaran tanpa pengagihan yang betul, kerja tertumpu pada sekumpulan kecil anggota sahajaSedangkan ramai anggota yang tidak mempunyai kerja.

Hubungan anggota dengan gerakan makin hari makin bertambah lemah. Hubungan di antara anggota juga semakin longgar dengan masing-masing mempunyai pendapat sendiri. Mereka terpengaruh dengan tarikan-tarikan luar dan akhirnya masing-masing membuat pilihan; ada yang akan memilih jalan harakah dan ada yang memilih jalan yang lain.

Sesungguhnya kejayaan sesuatu harakah dalam memberi tugas kepada anggotanya adalah merupakan permulaan kejayaan. Sebenarnya setiap harakah mempunyai ramai tenaga. Dan pada kebiasaannya, bukan semua yang diberi tugas.

Sesuatu harakah yang mempunyai tenaga yang pelbagai mestilah menyusun program-program yang sesuai dan mampu dilaksanakan dengan sempurna.

Harakah mestilah mengetahui kecenderungan anggota-anggotanya dan menggunakan kecenderungan mereka itu untuk kepentingan islam mengikut perencanaan yang dibuat oleh harakah.

Setiap anggota harakah mestilah merasa bertanggungjawab. Ia mestilah merasakan yang ia adalah anggota yang aktif, dengan tidak mengambil kira kerja dan kedudukannya.

Pemberian tugas yang betul ialah pemberian tugas yang tidak mengenepikan mana-mana tenaga sama ada ia kecil ataupun besar.

Semua tenaga hendaklah diguankan sama seperti penggunaan batu-bata untuk pembinaan bangunan oleh jurubina yang berpengalaman yang meletakkan setiap batu-bata itu di tempat yang sesuai.

Bangunan berkenaan itu walaupun dibina dengan batu-bata yang tidak sama ukurannya, tetapi apabila siap ia menjadi sebuah bangunan yang kemas dan kuat.

Di sesetengah negeri, pemberian tugas kepada ahli hanya dibuat di peringkat awal (peringkat murid dan peringkat muda). Tetapi apabila masa berlalu dan individu (ahli) itu bertukar dari peringkat murid kepada peringkat pekerja atau bertukar dari peringkat muda ke peringkat tua (kematangan) dan terus menjadi ketua keluarga atau ketua masyarakat, maka mulalah hubungannya dengan harakah menjadi renggang.

Kerenggangan ini berlaku kerana kesibukannya dan juga kerana kesilapan harakah memilih tugas yang tidak sesuai untuknya. Kadang-kadang bukan sahaja setakat renggang tetapi memutuskan terus hubungannya dengan harakah.

Tulisan Fathi Yakan dalam judul ‘Golongan Yang Tercicir Di Sepanjang Jalan Dakwah’. Untuk difikir-fikirkan dan diterjemahkan kepada amal yang berhasil.

Alangkah indahnya kalau SEMUA antara kita sibuk dengan medan amal, selepas 2-4 jam duduk di dalam kelas-kelas mingguan kita itu.

Mari fikirkan…

Kita sudah ada medan amal atau tak? Anak-anak, dah ada medan amal? Ke disiplin dan cakap hebat di dalam liqa’ mingguan je… pastu bila dah habis, duduk melagho dengan jahiliyyah balik? Ish ish…

Kata nak capai UA, tapi kerja tak macam nak conquer dunia pun…

AH
1 Mac 2010, 3.44 pagi
Somewhere in France

0 Responses to “Pembahagian Kerja Yang Tidak Seimbang”


  • No Comments

Leave a Reply