Apa Yang Terlintas DI Fikiranku Ketika Ini

Assalamualaikum,

Aku mendengar keluhan-keluhan manusia. Mereka kuat bekerja dengan ikhlas. Berkorban habis-habisan untuk kemenangan tanpa mengharapkan harta dan kuasa. Tapi jauh di sudut hati mereka, dapat ku rasakan kecewa dengan segelintir yang ada.

Apakah golongan itu tidak faham?
Apakah mereka tidak nampak?
Atau mereka nampak tapi tidak menghargai?

Aku cuba meletakkan diriku seperti mereka. Sudah pasti aku juga akan berasa sangat kecewa. Setiap langkah pasti terasa hampa dan meletihkan.

Kadang-kadang kita terkesan memikirkan apa yang manusia fikirkan tentang kita. Apakah mereka tidak menghargai kita?

Sekiranya kita bekerja dengan mengharap kepada sesuatu di dunia ini, meskipun sekadar penghargaan kecil… suatu hari nanti kita pasti kecewa
Apa yang penting ialah kita bertanya kepada diri kita sendiri…

“Apakah sumbangan aku pada agama ini?”
“Apakah kudratku telah ku kerahkan sehabisnya untuk jalan ini?”
“Adakah harta dan jiwaku sudah aku infaqkan untuk kemenangan islam?”

Biarpun manusia tidak menghargainya, kita pasti akan terus bermotivasi.
Bekerja dan terus bekerja. Mengkosongkan fikiran dari mengharap apa jua dari manusia. Penghargaan dan pandangan manusia sememangnya bukanlah penghargaan yang mutlak dan kekal.

Dan sekiranya ALLAH menghendaki, ALLAH pasti akan menangkan mereka yang bekerja seperti ini. InsyaALLAH.

Dan ketika di hadapan ALLAH, dapat kita ungkit kerja-kerja ini sebagai bukti kecintaan kita pada-Nya.

Dah lama tak menulis. Hantam sajelah. InsyaALLAH akan dapat rentak nanti. Nak tunggu perfect sampai bila pun kerja tak jalan. HuHu

AH
13 Disember 2012, 12.40 pagi
Somewhere in France

زلزل أمن إسرائيل

Assalamualaikum,

Mari lancarkan roket kita
Berikan besi panas kepada mereka yang ketakutan itu
Katakan pada mereka “Kami akan bertahan!”
Kami serahkan segala apa yang kami milik!

Sesungguhnya mereka lemah dan ragu-ragu
Tiada semangat bertempur
Mereka ibarat rumah labah-labah
Ketika berhadapan dengan orang perkasa

AH
20 November 2012, 8.04 pagi
Somewhere in France

HuHu Tak Boleh Tidur..

Assalamualaikum,

Terfikir nasib umat yang sedang diserang di sana sini..

Gaza, Syria, Rohingya, Iraq, etc
Semuanya sedang diserang secara fizikal

Tempat-tempat lain yang aman diserang secara mental
Saling bergaduh sesama muslim walaupun musuh dah lancarkan serangan bertali arus

Tapi kita yakin keadaan sekarang sudah jauh lagi baik
Dakwah yang diasaskan suatu ketika dulu telah berkembang di pelbagai pelusuk
Di Gaza, ikhwah akhawat yang telah siap dengan tarbiyah yang rapi sanggup menghadapi apa saja kemungkinan

Pengorbanan tanpa memikirkan habuan dan nasib dunia..
Setiap tubuh yang faham erti jihad mencari-cari medan muntij untuk kemenangan
Sama ada beroleh kemenangan di dunia atau syahid untuk beroleh syurga

Terbayang betapa sedihnya ikhwan sewaktu melihat keadaan umat yang sangat tenat
Sewaktu dakwah berada dalam keadaan sangat asing suatu ketika dulu

Umat sibuk bertikam lidah sesama sendiri dan bercakaran tentang hal-hal khilaf
Ilmuwan-ilmuwan pula tenggelam dalam ilmunya dan berdiam diri
Pemimpin-pemimpin semuanya diktator dan boneka musuh

Jom ikhwah wa akhawat…

Kita sama-sama tingkatkan amal kita
Baiki diri kita
Buang jahiliyah yang menghalang diri kita untuk berbakti sepenuhnya untuk islam
Tingkatkan lagi bacaan kita, kembangkan lagi potensi kita

Tambah lagi pengorbanan kita
Fikiran kita, tenaga kita, masa kita… habis-habisan untuk dakwah

Sama-sama kita manfaatkan peristiwa ini untuk menguatkan aqidah binaan kita
Gerakkan masyarakat untuk sedar dan bangkit
Tunjukkan mereka toriq amal dan bantulah mereka dengan lemah lembut sewaktu penyampaian atau ajakan kita

Bukannya dengan kemarahan atau nada perli dengan sikap-sikap mereka
Sesungguhnya mereka adalah mad’u kita yang menjadi mangsa serangan pemikiran musuh. Andai mereka faham seperti mana yang kita faham, pasti tindakan dan percakapan mereka berubah
Dan sesungguhnya mereka adalah saudara seislam kita yang amat kita sayangi

Jom ikhwah wa akhawat…

Merasai betapa kita seharusnya menjadi sekuat ikhwah akhawat kita di Gaza
Mereka merasai betapa kecilnya dan remehnya kehidupan dunia
Sehingga sanggup menyerahkan segala-galanya untuk islam
Islam yang kita cintai lebih dari segala-galanya..

Selamat beramal…
Kerana kerja kita masih banyak…

AH
19 November 2012, 1.01 pagi
Somewhere in France

Aku Perlu Aktif Menulis Kembali

Assalamualaikum,

Dulu aku menulis tentang hidupku. Kerana sahabat dan keluargaku ingin mengetahui perkembangan aku di sini.

Kemudian cara ku melihat dunia sudah berbeza. Tarbiyah membuatkan dunia yang sempit tergambar begitu luas pada pandanganku.

Cerita-cerita tentang diriku sudah ku rasa terlalu remeh untuk diceritakan.
Maka cerita-cerita dan apa yang ku kongsikan di platform yang sama telah bertukar menjadi cerita fikrah dan harakah. Adakalanya luahan hatiku sepanjang berada di jalan yang ku imani ini.

Tiba di suatu fasa, aku rasa tidak perlu menulis lagi.
Manfaat-manfaat tulisan terdahulu macam sudah cukup untuk keperluan yang ada.

Ditambah pula kini aku sudah serumah dengan seorang akhawat.
Aku biasa menulis seorang diri. Di waktu hatiku berkata-kata.
Memang susah aku nak menulis dalam keadaan ada yang sentiasa memerhati.

Kini akhawat itu masih setia dan sentiasa di sisiku.
Dan keadaan dan keperluan juga memaksa untuk aku menulis.

Tapi apa boleh aku buat?
Takkan nak tunggu akhawat itu tiada baru boleh menulis!
Aku akan tulis juga dalam situasi yang baru ini! HaHa

Tunggulah tulisan-tulisan baruku. Moga menjadi aset yang memberi pahala walaupun ketika aku sudah tidak bekerja lagi suatu masa nanti.

Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi Muhammad s.a.w bersabda: “Apabila seorang anak Adam mati putuslah amalnya kecuali tiga perkara : sedekah jariah,atau ilmu yang memberi manfaat kepada orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya.” – Sahih Muslim

AH
4 November 2012, 12.25 tengah malam
Somewhere in France

Membina Aset-Aset Amal

Assalamualaikum,

Saban hari kita berkhayal, mengimpikan sesuatu, berkata-kata.

Dunia sudah semakin kompleks, sehinggakan kata-kata atau khayalan tidak berlegar di bibir atau di minda sahaja. Kini khayalan boleh dilihat jelas di status Facebook, Twitter dan pelbagai lagi medium online. Kata-kata juga banyak berlegar di ruang maya berbanding secara berdepan manusia dengan manusia.

Namun ada segilintir manusia yang menterjemahkan khayalan dan kata-kata ke dunia realiti. Mereka bekerja dan terus bekerja. Kata-kata mereka ke arah kerja. Khayalan mereka diterjemahkan satu persatu sehingga khalayan menjadi kenyataan akhirnya.

Itulah yang sering kita panggil sebagai amal. Sesuatu yang boleh dilihat dan dirasai kewujudannya. Aku ingin mati meninggalkan kesan-kesan seperti ini.

Al-Banna lebih spesifik, menkategorikan amal terbahagi kepada tiga :

1. Amal
2. Jihad
3. Jihad yang muntij

Musuh-musuh islam semakin marah dan menekan kita dengan amal-amal mereka.
Sebahagian kecil dari KITA masih berpusing-pusing di medan khayal, kata-kata.
Share, Like, Retweet, Pin It dan pelbagai lagi medan untuk para duat berpusing-pusing di medan kata-kata.

Tak kurang banyak dari KITA yang tewas di medan jihad. Lari dari medan mujahadah akibat tidak dapat menahan ujian ALLAH. Duit, masa, pelajaran, mak ayah, suami, isteri, anak-anak, saudara mara, kawan-kawan lama, kerja, semuanya menekan dan terus menekan.

Ada segolongan kecil yang berada di lorong jihad yang muntij.
Bilangan mereka amat sedikit pada pandanganku. Tapi hasil mereka begitu mengagumkan.

Ya ALLAH , izinkan aku berada di lorong itu.
Semoga hari-hariku untuk jihad yang muntij.

Doakan diriku.
Mari sahut tazkirahku.

Muhasabah diri untuk amal yang dahsyat!

AH
18 September 2012, 11.42 malam
Somewhere in France

 

Majulah Hai Sahabat – Izzatul Islam

Assalamualaikum,

Untuk mereka yang sudah ‘sedikit’ lama berada di jalan ini.
Mereka yang pernah merasa senang dan gembira di jalan dakwah.
Mereka yang pernah  sedih dan menangis mengenang nasib dakwah ini.
Mereka yang pernah hampa melihat kerenah manusia umumnya,
… mahupun manusia bergelar ikhwah & akhawat.

Mereka yang cinta akan jalan yang satu ini
Mereka yang pernah kehabisan harta dan masanya untuk dakwah
Mereka yang pernah tertidur kepenatan di dalam qodoya dakwah yang panjang
Mereka yang berasa penat beramal, lalu mengingatkan diri bahawa rehatnya di syurga nanti

Inilah lagu untukmu dan untukku…
Untuk refresh balik hamasah
Untuk luruskanlah balik niat

Lirik Majulah Hai Sahabat – Izzatul Islam 

Luruskanlah niatmu… hai sahabat
Membina ummat menggapai hidayah
Tetapkan langkahmu… hai sahabat
Tapaki jalan perjuangan -2x-

Dan debu-debu jadi saksi
Peluh dan darah menghias diri
Kan tetap setia pada janji
Hingga kemenangan atau kesyahidan
Kan kau raih… nanti

Tegarlah jiwamu… hai sahabat
Usah kau ragu dengan janji Rabb-mu
Melaju menderu tanpa jemu
Runtuhkan barisan musuhmu

Makar kezaliman kian menghujam
Menggoyahkan sendi kebenaran
Bangkitlah wahai para pejuang
Satukan tekadmu hadapi musuhmu
Ayuh maju… maju… maju!!

Tetapkanlah langkahmu… hai sahabat
Tapaki jalan perjuangan…

AH
14 September 2012, 10.34 pagi
Somewhere in France

Pertukaran Gilad Shalit dengan 1027 Tahanan Palestin

Assalamualaikum,

Cerita dah lama. 18/10/2011.

Wajah-wajah baru balik mukhayyam.

AH
17 Julai 2012, 4.33 petang
Somewhere in France

As-Syahid Imad Aqel

Assalamualaikum,

Tak ramai yang kenal Imad Aqel. Namanya disebut-sebut di kalangan mujahid di Gaza. Movie mengenai Imad Aqil yang dihasilkan di Gaza :

Imaq Aqil Movie – Part 1
Imaq Aqil Movie – Part 2
Imaq Aqil Movie – Part 3
Imaq Aqil Movie – Part 4
Imaq Aqil Movie – Part 5
Imaq Aqil Movie – Part 6
Imaq Aqil Movie – Part 7
Imaq Aqil Movie – Part 8
Imaq Aqil Movie – Part 9
Imaq Aqil Movie – Part 10
Imaq Aqil Movie – Part 11
Imaq Aqil Movie – Part 12
Imaq Aqil Movie – Part 13
Imaq Aqil Movie – Part 14 
Imaq Aqil Movie – Part 15
Imaq Aqil Movie – Part 16

Biografi ringkasnya akan ku sertakan kemudian.

AH
16  Julai 2012, 7.04 pagi
Somewhere in France

Hasan Al-Banna Memeningkan Kepalaku

Assalamualaikum,

Suatu hari, Imam As-Shahid Hasan Al-Banna ingin meninggalkan rumah kerana urusan dakwah ketika anaknya demam panas.

“Haruskah kau pergi padahal anak kita demamnya sangat teruk?”, tanya isterinya.

Lalu Hasan Al-Banna bertanya kembali, “Kalau aku tidak pergi, apakah anak kita menjadi sembuh?”

“Tidak,” kata si isteri.
“Tapi bagaimana jika ia meninggal?” tanya isterinya lagi.

“Datuknya lebih tahu bagaimana cara memandikan dan mengkafankannya.” balas Hasan Al-Banna.

Pening… pening.

“Hai orang beriman, janganlah hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang berbuat demikian maka mereka itulah orang yang rugi.” Al-Munafiqun, ayat 9

AH
14 Julai 2012, 1.09 pagi
Somewhere in France

Rinduku Pada Dua Orang Ikhwah

Assalamualaikum,

Dah tengah malam. Tak boleh tidur pula. HuHu

Dah hampir setahun lebih semuanya berlalu. Setiap masa yang berlalu mengingatkan ku kepada mereka berdua.
Doa dan harapanku, semoga dapat beraksi kembali bersama mereka.

Hebat dan kencang serangan mereka di medan.
Banyak manfaat pada umat ini.

Salah seorang akh tersebut ada di dalam video ini.
Seorang lagi tidak ada dalam video ini. Tapi dialah yang paling aku sayang di antara keduanya..

Sungguh aku rindu akan aksi-aksi mereka di medan.
Ya ALLAH, kabulkanlah permintaanku ini ….

AH
8 Julai 2012, 1.47 malam
Somewhere in France