Mutabaah Amal : Keperluan Atau Beban?

Assalamualaikum,

Seruan menuntut kita beramal sebagai syarat memperoleh kejayaan. Adakalanya amalan yang dituntut itu membuatkan kita rasa terbeban dan tidak mampu untuk melakukannya.

Lantas, alasan-alasan dikeluarkan bagi meringankan tuntutan beramal. Semuanya ingin diringan dan dimudahkan supaya mengikut keselesaan hidup sedia ada.

Mengapa?

Masih belum merasa ia sebagai keperluan. Merasakan ia adalah beban. Tidak merasa keperluan umat yang sangat mendesak untuk setiap individu itu berubah.

Keperluan kepada ketenangan di dunia itu masih pada movie, bukannya pada zikir. Keperluan kepada kepada kepuasan hidup masih pada kebendaan, bukannya pada kebaikan.

Semuanya dirasakan sebagai beban akibat tidak faham dan menjiwai keperluan sebenar.

Selepas peperangan di Gaza pada akhir Disember 2008 yang lalu, seseorang telah bertanya pada Penasihat Perdana Menteri Palestin, Ismail Haniya :

Bagaimana para ibu di Palestin mendidik anak-anak mereka menjadi kader dakwah di Gaza?

Lantas, jawab penasihat itu :

Kita mempunyai program di pelbagai sekolah. Pada musim sejuk, kami menghafal kitabullah selamadua bulan dan melakukan peperiksaan.

Tidak diizinkan sesiapa jua menyertai program ini kecuali mereka yang mempunyai akhlak yang baik dan terpilih.

Mereka menghafal Quran dari pagi hingga ke malam hari. Mereka tidak berhubungan dengan kehidupan lain.

Dan ada juga yang tidak pulang ke rumah sampai satu minggu. Kita menyediakan makanan untuk mereka. Setelah mereka berhasil menghafal Al-Quran, kami berikan mereka penghargaan.

Jika ada 5000 orang menghafal Quran dalam dua bulan di dalam program ini, masih ada warga lain yang menghafal Al-Quran di luar sana. Jumlah 5000 itu adalah yang hafal seluruh Al Quran.

Yang lain, ada yang menghafal separuh atau dua pertiga Quran. Dan insyaAllah, jumlah penghafal Al Quran menjadi 10000 orang .

Warga Gaza sangat bersemangat mengikuti program ini. Mereka bersedih bila anak-anak mereka tidak dapat menyertainya. Kerana itu mereka mendorong anak-anak mereka untuk menghafal Quran.

Hal itu berlangsung walaupun dalam blockade, seperti tak ada suasana yang mengganggu mereka. Mereka tak terpengaruh diblockade bahkan dalam situasi perang sekalipun. Proses penghafalan Al Quran terus berlanjutan!

Misalnya, di akhir bulan lalu, sejumlah pemuda melakukan penghafalan Al Quran. Malah, semua karyawan media turut sama dalam aktiviti penghafalan. Meskipun mereka menderita, tetapi mereka tidak terpengaruh dengan keadaan di Gaza.

Siapapun yang berkunjung ke Gaza akan melihat ada suasana masyarakat yang tak ada di tempat lain.

Inilah rahsia kemenangan mereka dan kemenangan orang terdahulu sebelum ini. Merasakan keperluan kepada kemenangan itu adalah kepada beramal.

Merasakan amalan itu adalah keperluan, bukannya beban!

AH
9 Jun 2009, 8.00 malam
Nice, France

0 Responses to “Mutabaah Amal : Keperluan Atau Beban?”


  • No Comments

Leave a Reply