Hasan Al-Banna Memeningkan Kepalaku

Assalamualaikum,

Suatu hari, Imam As-Shahid Hasan Al-Banna ingin meninggalkan rumah kerana urusan dakwah ketika anaknya demam panas.

“Haruskah kau pergi padahal anak kita demamnya sangat teruk?”, tanya isterinya.

Lalu Hasan Al-Banna bertanya kembali, “Kalau aku tidak pergi, apakah anak kita menjadi sembuh?”

“Tidak,” kata si isteri.
“Tapi bagaimana jika ia meninggal?” tanya isterinya lagi.

“Datuknya lebih tahu bagaimana cara memandikan dan mengkafankannya.” balas Hasan Al-Banna.

Pening… pening.

“Hai orang beriman, janganlah hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang berbuat demikian maka mereka itulah orang yang rugi.” Al-Munafiqun, ayat 9

AH
14 Julai 2012, 1.09 pagi
Somewhere in France

1 Response to “Hasan Al-Banna Memeningkan Kepalaku”


  • Asslm,
    mmg agk memeningkn isu ni. tp pd pndapat kerdil sy, IHAB tak pernah melepaskn tanggungjawabnya, dia tak tinggalkan anaknya tanpa ada yang menjaganya which are isterinya & ayahnya. it’s something yg kalau ada yg trkeliru, bole mewujudkn salah fhm & fitnah yg bsr sbb ingt IHAB melepaskn tggungjwb trhdp anknya dan keluar brjihad

Leave a Reply