Bermusafir

Assalamualaikum,

Seakan-akan ada satu perasaan lain yang wujud apabila kita bermusafir.

Kediaman kita yang selesa ditinggalkan, hal-hal kerja kita ‘dilupakan’ sementara waktu, fikiran menjadi lebih tenang. Lebih mudah untuk kita bermuhasabah diri secara spontan untuk memikirkan kembali cara kita melangkah di atas jalan ini.

Kenikmatan bermusafir seakan-akan “rehat” yang diberikan oleh ALLAH seketika. Rehat yang penting supaya selepas ini kita melangkah dengan lebih pantas dan fokus pada matlamat asal. Orang putih kata, sharpen the saw. =p

Mungkin ini salah satu sebab mengapa mereka yang mengikuti jemaah tabligh digalakkan keluar bermusafir pada sekian-sekian waktu.

Rasa kebergantungan kita dengan ALLAH (tahap tawakal) kita juga meningkat. Tidak seperti ketika kita selesa di tempat kita sendiri. Zon yang adakalanya membuatkan kita lupa kepada pelindung sebenar diri seorang mukmin.

Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung-pelindung selain Allah adalah seperti labah-labah yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah ialah rumah labah-labah kalau mereka mengetahui. – Al-Ankabut, ayat 41

Begitulah juga kita di jalan ini.

Adakalanya kita lupa yang syarat utama kemenangan itu ialah hubungan kita dengan ALLAH. Lantas, selalu kita mengurang-ngurangkan amal kita atas alasan sibuk belajar, kerja, DF, berprogram dan sebagainya.

Selalunya kuantiti lingkungan kita yang akan paling merisaukan diri kita. Di saat melihat seorang demi seorang “gugur” sebelum syahid, kita berasa lemah semangat a.k.a “down”.

Bukankah kita telah diberi pengajaran dari peristiwa Hunain? Di mana 12000 tentera muslimin yang menentang 10000 musyrikin pada ketika itu mengalami kekalahan di awal-awal peperangan?

Sesungguhnya Allah telah menolong kamu (hai para mukminin) di medan peperangan yang banyak, dan (ingatlah) peperangan Hunain, yaitu di waktu kamu menjadi bangga karena banyaknya jumlahmu, maka jumlah yang banyak itu tidak memberi manfaat kepadamu sedikit pun, dan bumi yang luas itu telah terasa sempit olehmu, kemudian kamu lari ke belakang dengan bercerai-berai. – At-Taubah, ayat 25

Hanya mereka yang masih berpegang teguh dan percaya 100% ALLAH adalah sebaik-sebaik pelindung yang masih terus bertempur bersama dengan Rasulullah s.a.w yang membuatkan tentera islam pada ketika itu mencapai kemenangan.

Kemudian Allah menurunkan ketenangan kepada Rasul-Nya dan kepada orang-orang yang beriman, dan Allah menurunkan bala tentara yang kamu tiada melihatnya, dan Allah menimpakan bencana kepada orang-orang yang kafir, dan demikianlah pembalasan kepada orang-orang yang kafir. – At-Taubah, ayat 25

Begitu juga ketika Abu Bakar menjadi khalifah dan ingin menyelesaikan masalah nabi palsu dan golongan yang berpaling.

Wujud mereka yang pada ketika itu tidak meyakini ALLAH adalah sebaik-baik pelindung ketika melihat golongan musuh lebih ramai jumlahnya. Namun Abu Bakar tetap teguh untuk berdepan dengan musuh walaupun terpaksa berhadapan seorang diri.

Begitu juga ketika Khalid Al-Walid di dalam peristiwa Yarmuk. Hanya berbekalkan 40 000 tentera, beliau terpaksa berhadapan dengan 240 000 tentera Rom pada waktu itu. Jika tidak mempunyai aqidah yang kuat, sudah tentu tentera islam pada waktu itu akan berpatah balik sahaja ke belakang melihat jumlah tenaga musuh yang banyak.

Nah sekarang…

Jiwa kita adakah seteguh Abu Bakar apabila berhadapan dengan pelbagai masalah di dalam lingkungan kita sendiri?

Keteguhan dan keperkasaan gerak kerja kita adakah seteguh Khalid Al-Walid apabila ditentang sebegitu hebat?

Kembali kepada konsep asal, kemenangan itu hanya datang dari ALLAH. Asal sahaja kita patuh pada suruhan-Nya, pasti kita beroleh kemenangan.

Biarpun jumlah mereka yang masih tsabat di jalan ini berkurang ataupun bertambah.

Biarpun musuh berkumpul dan menyerang dari semua arah.

Biarpun kelengkapan kita serba kekurangan dan “asal ada” sahaja.

Begitulah kepercayaan dan aqidah kita.

Begitulah kita, pembela-pembela agama ALLAH.

AH
11 September  2009,  6.54 pagi
Somewhere in France

0 Responses to “Bermusafir”


  • No Comments

Leave a Reply