Monthly Archive for July, 2013

Buat Saudaraku Yang Telah Lama

Assalamualaikum,

Ku tulis puisi ini sewaktu bermusafir keseorangan untuk mengisi daurah.
Ku bacakan puisi ini di suatu muktamar tahunan segerombolan penggerak.

Salah satu janjiku pada seorang syeikh.
Sebagai balasan kepada nyanyian nasyidnya di suatu majlis.
Nasyid perjuangan, rindu dan kesabaran.

================================

Buat saudaraku yang telah lama

Ku bawakan puisi ringkas ini
Untuk saling mengingatkan diri ku dan dirimu
Sebagai tanda cinta diriku pada mu

Wahai saudaraku yang telah lama

Sungguh…aku sangat mencintamu
Kerana dirimu… batu bata dakwah ini
Kerana dirimu terletak harapan umat ini
Kerana dirimu penguat diriku ini
Kerana sebenarnya tiada ‘aku’ dan ‘kamu’
Kerana sebenarnya kita ibarat satu
Kerana kita…. penyelamat umat ini

Buat saudaraku yang telah lama
Hakikatnya kita sedang bertatih dan belajar
Apabila melangkah, pasti akan berlaku khilaf
Lapangkan dadamu, kuatkan husnuzhon mu
Buangkan egomu dan belajarlah dari kesilapan
Akuilah kesalahan dan perbaikilah
Peliharah ukhuwwah sesama kita
Kerana ia adalah salah satu tiang asas kemenangan islam

Buat saudaraku yang telah lama
Agenda mu agenda islam
Tegakkan islam di dalam dirimu
Pasti tertegak islam di sekelilingmu
Dekatkan dirimu pada rabb mu
Di mana posisi, beramallah
Di mana kedudukan, tegarlah
Di waktu malam, bangkitlah
Bekal kita, solat malam dan al-quran

Buat saudaraku yang telah lama
Masih ingatkah dikau di awal hidayahmu?
Melompat bersemangat penuh izzah
Bergerak kencang seperti pemuda penuh hamasah

Buat saudaraku yang telah lama
Aku menulis semua ini dengan penuh rasa berat
Kerana peringatan ini lebih dekat padaku berbanding dirimu
Tetapi ku gagahkan jua
Untuk kita renung kembali titik asal kita
Untuk muhasabah kembali hamasah kita
Agar kita kembali ke asolah kita
Agar terus kencang langkah-langkah kita

Ya ALLAH eratkanlah ukhuwwah ini
Ya ALLAH menangkan islam dengan tangan-tangan kami
Ya ALLAH kurniakan kami syahid di jalan dakwah ini

AH
21 Julai 2013, 1.46 petang
Somewhere in France

Qaedah Sulbah Ekonomi

Assalamualaikum,

Aku terbaca statistik ini di suatu blog :

1) <5% dari orang melayu islam berniaga

2) Dalam 5% itu, 80% adalah peniaga pasar malam, peruncit, pengusaha restoran, peniaga gerai, peniaga buah dan lain-lain seumpama dengannya.

3) Melayu islam hanya terlibat sebanyak <15% dalam IKS.

Bukan sesuatu yang baru bagiku. Aku juga merasakan ini juga bukan sesuatu yang baru bagi kita semua, orang islam di Malaysia yang berstatus melayu bumiputera.

Semua orang telah mengetahuinya. Ada juga yang telah mengambil langkah untuk mengatasi kekurangan ini.

MARA
Dasar Ekonomi Baru (DEB)
Skim pinjaman
Pelbagai kemudahan khusus
Seminar- seminar percuma
Seminar berbayar
Sistem mentor-mentee
Dan macam-macam lagi…

Tapi mengapa angka ini tidak jauh berganjak ke hadapan?
Mengapa saban masa, kita mengulangi statistik dan komplen yang sama?

Ikhwah akhawat seharusnya mengambil peluang ini.
Fiqh dakwah yang sama kita gunapakai di medan yang baru.

Seperti mana kita mampu mentarbiyah manusia yang sarat dengan jahiliyah, sehingga melahirkan manusia yang gilakan dakwah… begitulah juga kita juga mampu mentarbiyah manusia yang hidup menjadi hamba tauke-tauke besar sehingga mampu menjadi penentu UTAMA ekonomi Malaysia dan dunia satu hari nanti.

Cabaran tetap ada.
Lagi-lagi perkara baru yang kelihatan masih samar-samar pada pandangan KITA.

Orang yang hebat dalam dakwahnya dan hebat juga dalam bisnesnya.
Masanya fleksibel.
Infaqnya bila-bila masa apabila dakwah memerlukan.
Dia yang membentuk suasana ekonomi baru ke arah islam.
Dakwah ini mandiri dan bergerak secara profesional tanpa bantuan luar.

Fathullah Gulen telah mengasaskannya di Turki.
Aku memilih untuk melalui jalan ini walaupun penuh dengan rintangan.

Siapakah yang ingin bersama-sama melakukan “bidaah” ini di saat semua orang mengikut mainstream sedia ada – bekerja makan gaji dan masanya disusun habis-habisan oleh majikannya?

Siapakah yang ingin menjadi as sabiqun al awwalun dalam perkara ini? …menjadikan perkara ini mainstream pada suatu masa nanti.

QS ekonomi… satu impian yang pasti!

AH
19  Julai 2013, 6.24 petang
Somewhere in France

Penggulingan Mursi dan Peranan KITA

Assalamualaikum,

Mursi digulingkan oleh tentera?
Ayat-ayat pasrah dan sedih di merata
Tak kurang juga yang mencaci cerca

Innalillah hi wainna ilaihorojiun
Sebutan kita ketika musibah menimpa
La khouf wa la tahzan…innallah hama’ana
Kata nabi di dalam ‘gua’

Peristiwa ini menjadi pengajaran
Jalan ini penuh rintangan
Siapa yang menyusuri pasti dihalang
Peluh dan darah sebagai taruhan

Perasaanku?
Sedih dan hiba!
Tapi takkan ku pasrah dengan ini semua
Semangatku bertambah untuk terus bekerja
Azamku bertambah…
Hidup dan matiku pada yang Esa

Media dan harta mereka kuasai
Habis semua dimanipulasi
Dah takde modal nak pakai sebagai hujah
Tutup saja kebenaran dan sebarkan kepalsuan

Ayuh qiam di malam hari
Mohon pertolongan ALLAH dlm usaha ini!
Kita banyakkan doa di waktu mustajab
Kemenangan ini kemenangan rabbani

kesedihan kita sudah lama
Sekarang masa untuk bekerja
Buang jauh-jauh sifat pasrah dan rendah diri tidak bertempat

Umat islam umat yang kuat!
Hari ini kita usahakan
Bina kekuatan tempuh perjuangan

Dakwah ini menang dengan pengorbanan
Bukan dengan hidup selesa dan makanan
Moga ALLAH pilih kita jadi pahlawan
Tentera-tentera ALLAH tetap hidup sepanjang zaman

AH
5 Julai 2013, 1.45
Somewhere in France