Monthly Archive for February, 2011

Dakwah : Antara Sirriyyah dan Jahriyyah

Assalamualaikum,

ALLAH mentakdirkan aku berjumpa dengan artikel yang sesuai dengan waqi’ segelintir ikhwah akhawat kita yang sedang kuat bekerja di satu tempat.

Artikel ini ku ambil dan ku edit sikit-sikit supaya lebih mudah difahami…

Betapa banyak waktu yang terbuang untuk mendiskusikan apakah amal gerakan dakwah itu harus sirriyyah (tertutup) atau jahriyyah (terbuka).

Nyaris sikap terkait sirriyyah dan jahriyyah itu dimasukkan ke dalam rukun iman.

Setiap kelompok membuka lembaran sirah Rasul SAW untuk mencari dukungan atau argumentasi yang mendukung pendapatnya.

Padahal, ini adalah masalah organisasi.

Kedua uslub itu (sirriyyah dan jahriyyah) merupakan dasar/pokok (dakwah) Islam.

Untuk menentukan uslub mana yang digunakan, maka situasikondisi dan waqi’ yang akan menentukannya berdasarkan kemaslahatan gerakan dakwah yang bersifat jangka panjang.

Mungkin saja dalam situasi dan kondisi tertentu tidak memungkinkan melakukan pilihan, kerana situasi dan kondisi suatu negara yang memaksakan pilihan amal gerakan dakwah.

Yang menjadi catatan penting ialah bahawa amal harakah dakwah (dalam kondisi bagaimanapun) harus terbuka terhadap manusia saat terbukanya peluang beramal secara terbuka.

Pada saat itu, beramal sirriyyah bukanlah yang paling afdhal dan yang suci kerana kondisinya sudah membolehkan beramal secara terbuka.

Kaedah yang sihat ialah bahawa beramal secara terbuka itu adalah yang utama/dasar dan tidak boleh melakukan amal sirriyyah kecuali jika beramal terbuka sudah tidak memungkinkan. Pada saat itu, menerapkan kaedah ‘darurat’ diukur berdasarkan kadar kedaruratannya.

Saat itulah berlaku kaedah ushul “Kemudaratan itu membolehkan yang dilarang” (ad dharurah tu bihu al mahzurah) – Source

Semoga bijak memilih pendekatan dan lebih kuat bekerja untuk mencapai hadafnya.

AH
7 Februari 2011, 7.46 pagi
Somewhere in Malaysia