Monthly Archive for June, 2010

Biskut Ikram

Assalamualaikum,

Generasi awal pasti sudah lama mengimpikannya. Yang masih baru pun pasti sudah merasa ruhnya. Ruhnya sudah mula tersebar di seluruh dunia sebelum 20 Jun 2010 lagi.


Malaysia, 1/11/2009

Ada orang jumpa di Turki, 12/10/2009

Ada yang jumpa, sayang sangat sampai dah expired pun tak makan-makan lagi. HaHa

Terjumpa banyak perisa sewaktu bermusafir somewhere on earth. HuHu

Diingatkan pada diriku dan kita semua, jangan terlalu bermegah dengan namanya. Kerana nilai sebenar ialah pada qudwah ahlinya.

Qudwah sesama ahli. Qudwah pada masyarakat yang melihat. Sebagaimana ‘live testimonial’ yang pernah ku dengar daripada orang awam negeri seberang yang belajar di tempatku, yang melihat qudwah ahli PKS…

“Oh, orang bilang PKS itu parti para malaikat. Yang dipilih untuk bertanding itu pastinya track record dan pekertinya amat baik sekali. Luar biasa sekali recruiting dan management nya”


Biarlah amal kita yang mendahului namanya.

Apa yang ku dapat di dalam mentadabbur sirah, setiap kali berlakunya peristiwa-peristiwa besar, pasti mehnahnya lebih berat dan jauh lagi mencabar dari sebelumnya.

Akan ada tapisan dari ALLAH untuk menguji siapa yang sebenarnya ikhlas. Ada yang seperti air, masih mampu keluar dari jaring tapisan. Ada yang seperti serbuk teh, terperangkap pada jaring tapisan dan dibuang ke dalam tong sampah sebagai sisa.

Siapa yang tak berasa seronok bekerja di mehwar taksis? Aman, tiada halangan yang nyata, tiada fitnah-fitnah khariji, kita mampu bergerak ke mana-mana sahaja tanpa dipantau, tiada sangka-sangkaan orang.

Sekarang, pandangan masyarakat perlu diambil kira. Amal qawiyy & amal dhaif perlu dikaji lebih mendalam setiap masa. Tidak jumud. Tak semestinya yang dikatakan dhaif pada satu-satu masa, menjadi dhaif setiap masa. Begitu juga sebaliknya.

Perlunya ada satu kefahaman yang jelas dan pemikiran yang matang dalam meletakkan priority antara aktiviti tarbiyah dan aktiviti mengembangkan dakwah.

Kita masih lagi takwin centric. Tetapi takwin centric bukan bermaksud meletakkan SEMUA amal takrif adalah amal dhaif apabila bertembung dengan amal takwin pada setiap masa. Juga tidak bermaksud apabila sudah berlakunya perubahan mehwar, kerja-kerja takwin sudah bukan lagi priority no 1.

Kalau ingin diikutkan ke”selesa”an, pastinya ingin ku terus bergerak seperti di mehwar taksis pada setiap masa. Hampir keseluruhan masaku bergelumang dengan mereka yang menyerahkan diri pada tarbiyah. Mereka yang mudah dibentuk, takdelah macam-macam sangat kerenahnya. HuHu.

Tapi dakwah akan terus menderu laju…

Sehingga kita terpaksa berhadapan dengan perkara yang cukup melelahkan. Mencabar kemampuan kita sedia ada. Memaksa kita meningkatkan kemampuan diri untuk menanggung tanggungjawab yang semakin bertambah, medan yang semakin meluas serta mad’u yang ramai dan pelbagai.

Pastinya keputusan yang diambil telah dibincangkan setelah sekian lama. Mungkin tenaga yang ada masih tidak mencukupi pada zahirnya, tetapi ada golongan yang terpaksa berkorban menanggung bebanan lebih disebabkan tuntutan dakwah pada masa kini. Akan berlaku perahan tenaga yang berpusat pada golongan tertentu di dalam jemaah. Mungkin…

Lalu sudah menjadi tanggungjawab kita meningkatkan isti’ab kita dan binaan kita. Isti’ab nazhori, isti’ab maknawi, isti’ab amali. Kerana bebanan dakwah ini perlu dikongsi bersama, bukan ditimpakan pada golongan-golongan tertentu manakala sebahagian yang lain sekadar berbangga dengan output golongan tersebut.

Setiap dari kita perlu kreatif dalam mengaplikasikan manhaj. Bukan mengikut sahaja apa yang diterima, menunggu-nunggu arahan sebelum bertindak, tidak mampu mengeluarkan inisiatif sendiri untuk bergerak mengikut acuan jemaah.

Tidak lupa juga, jangan terlalu izzah dengan nama. Sehinggakan izzah pada nama itu mengatasi izzah kita pada islam, izzah kita pada al-Quran dan hadis sebagai petunjuk kita.

Izzahlah pada amal kita. Bukan riya’ pada manusia, tetapi sebagai bukti jelas yang ALLAH itu satu-satunya tujuan kita, Rasulullah itu qudwah ikutan kita, Al-Quran undang-undang kita, jihad adalah satu-satunya jalan kita dan syahid adalah cita-cita kita yang utama.

Jadikanlah ini semua KEWAJIBAN kita.

1) Membaca Al-Quran setiap hari (minimum 1 juz sehari)
2) Banyak membaca sirah, hadis, aqidah, fiqh dan lain-lain.
3) Jaga kesihatan.
4) Jauhi minuman dan merokok yang menjejas kesihatan.
5) Sentiasa berada dalam kebersihan.
6) Tak bercakap bohong.
7) Tak mungkir janji.
8 ) Berani.
9) Jaga kehormatan diri.
10) Bersifat malu, tawadhuk, sensitif terhadap baik dan buruk.
11) Adil dalam semua keadaan.
12) Aktif dalam kerja-kerja khidmat masyarakat.
13) Miliki sifat-sifat yang dengannya kita disenangi orang ramai.
14) Mahir dan banyak membaca dan menulis.
15) Cuba untuk mempunyai perniagaan sendiri.
16) Sentiasa cuba untuk bekerja sendiri berbanding makan gaji kerajaan.
17) Cemerlang dalam apa bidang atau pekerjaan yang diceburi.
18) Bersegera menunaikan hak diri dan orang lain tanpa berlengah-lengah.
19) Jauhi judi dan segala aktiviti pendapatan wang yang haram.
20) Jauhi riba.
21) Bantu tingkatkan ekonomi umat Islam.
22) Peruntukkan duit untuk dakwah dan orang yang memerlukan.
23) Simpan duit untuk kecemasan dan jauhi bermewah dalam berbelanja.
24) Praktikkan budaya Islam menggantikan budaya barat.
25) Jauh diri dari kelab dan ideologi yang jauh dari Islam.
26) Dekatkan diri kepada Allah dengan amalan sunat dan nawafil.
27) Sentiasa dalam keadaan berwuduk.
28) Solat dengan sempurna, secara berjemaah di masjid.
29) Tunaikan puasa Ramadan dan haji tanpa lengah jika telah mampu.
30) Sentiasa rindu jihad, mati syahid dan membuat persiapan untuknya.
31) Selalu bertaubat dan istighfar. Jauhi dosa dan muhasabah diri setiap hari.
32) Berjihad melawan nafsu sehingga kita dapat memimpinnya.
33) Jauhi arak dan apa yang memabukkan.
34) Jauhi orang yang jahat dan rosak serta sarang-sarang maksiat dan dosa.
35) Tinggalkan sikap berpoya-poya dan bermewah-mewah.
36) Saling berkenalan dan membantu dengan pendukung-pendukung Islam.
37) Jauhi badan atau kumpulan yang sia-sia.
38) Berfikir dan berusaha menjayakan dakwah dalam masyarakat.

Justeru, amal-amal kitalah yang akan menampakkan siapa kita yang sebenarnya. Nama hanya sekadar nama. Amal yang terlebih dahulu terpampang jelas sebelum namanya.

Seorang syeikh menggambarkan kewujudan kita ini bukan sekadar mengelola aktiviti-aktiviti tertentu, ataupun memberi sumbangan tertentu kepada masyarakat dan negara. Bahkan kita adalah ruh baru yang meresap dan mengalir ke dalam tubuh umat ini…

“Wahai saudaraku! Kamu bukan persatuan kebajikanbukan parti politikbukan badan yang ditubuhkan untuk sesuatu tujuan yang terhad objektifnya. Akan tetapi sebenarnya kamu adalah ruh baru yang mengalir di dalam tubuh umat ini lalu ia menghidupkannya dengan Al-Quran!

Kamu adalah cahaya baru yang menyinar lalu dengan cahaya Allah kamu menghapuskan kegelapan kebendaan. Kamu adalah suara yang berkumandang tinggi, melaungkan dakwah Rasulullah saw.

Adalah suatu hakikat yang tidak keterlaluan jika kamu merasakan bahawa kamu menanggung tugasan berat ini dikala manusia lain lari dari bersusah payah kerananya. Jika dikatakan kepada kamu, “Ke arah mana kamu berdakwah?”.

Kamu katakan kepadanya, “Kami menyeru kepada Islam yang didatangkan oleh Muhammad saw. Kerajaan adalah salah satu bahagian darinya. Kebebasan adalah salah satu kefardhuan di dalamnya”. Jika dikatakan kepada kamu, “Ini dah masuk bab politik!”. Kamu katakan, “Ini adalah Islam. Kami tidak tahu pecahan-pecahan yang anda katakan itu”.

Aku memang nak pergi, tapi apa boleh buat… tugas di sini menghalangku. Tapi ruhku pasti bersama kalian walau di mana aku berada, setiap masa… dalam jaga dan tidurku.

Dan aku masih di sini, memegang salah satu dari tiang-tiang dakwah yang kita perjuangkan bersama di seluruh dunia. Mempersiapkan ruh-ruh baru bertaraf mujahid untuk membantu kalian di Malaysia.

… Tidak sama di antara kamu orang yang menafkahkan (hartanya) dan berperang sebelum penaklukan (Mekah). Mereka lebih tinggi derajatnya daripada orang-orang yang menafkahkan (hartanya) dan berperang sesudah itu… – Al Hadid, ayat 10

AH
20 Jun 2010, 1.03 pagi
Nice, France

Antara Berani Dan Pengecut

Assalamualaikum,

Pakcik SQ pernah menulis mengenai hakikat mereka yang digelar pengecut dan berani.

Sesungguhnya manusia yang paling bersemangat dan maju ke hadapan, kadang-kadang adalah orang yang paling pengecut dan mundur apabila berhadapan dengan sesuatu peristiwa. Bahkan ia mungkin boleh dijadikan kaedah.

Ia adalah kerana terlalu bersemangat dan maju ke depan lazimnya berpunca dari tidak tahu menilai hakikat sesuatu tugas, bukannya berpunca dari sifat berani dan tahan lasak. Ia juga dari sikap tidak tahan menanggung kesempitan dan derita, lalu sifat tidak sabar itu mendorongnya bergerak ke hadapan untuk mengalahkan musuh tanpa menilai kekuatan dan ketahanan diri sendiri.

Jadi apabila mereka berhadapan dengan realiti dan mendapati bahawa tugas itu lebih berat daripada yang disangka, mereka menjadi saf yang pertama mundur dan tumbang. Tetapi orang yang tahan lasak dan tidak mundur ialah orang yang dapat mengawal diri, sabar menanggung kesempitan dan derita pada beberapa ketika serta membuat persiapan dan pandai menilai tugas harakah.

Sejauh mana kesabaran jiwa menanggung tugas-tugas ini, maka mereka akan bersabar, tidak gopoh dan membuat persediaan untuk menghadapinya. Orang yang terlalu bersemangat maju ke depan tadi mungkin tidak bersetuju dengan cara ini dan menganggapnya suatu kelemahan.

Di dalam peperangan barulah terbukti manakah di antara dua golongan tadi lebih tahan lasak dan lebih jauh pandangannya. – Fi Zilalil Quran, 5/712

Bukan bermakna tidak boleh laju dan bersemangat. Tapi perlu ditambah dengan konsep bersabar dan bertahan. Bertahan dengan kerenah dakhili lebih mencabar dan menguji kesabaran dari menghadapi kerenah khariji.

Kalaulah kita semua faham…

AH
11 Jun 2010, 3.49 petang
Nice, France

Tsabat – Istimrar Dan Istiqamah Sehingga Bertemu ALLAH

Assalamualaikum,

Kita hanya mampu berdoa, memohon kepada-Nya dikurniakan tsabat. Di dunia, tiada siapa yang boleh menggelarkan dirinya masih tsabat. Kerana tsabat berbeza dengan istiqamah. Tsabat ialah kita masih berada di jalan ini sehinggalah kita bertemu ALLAH.

Seperti kata seorang syeikh…

Tsabat yang saya maksudkan ialah al-akh mestilah beramal dan berjihad untuk mencapai matlamat, sekalipun matlamat tersebut masih terlalu jauh dan memakan masa bertahun-tahun sehinggalah al-akh menemui ALLAH dalam keadaan beramal dan berjihad. Dengan itu al-akh telah mendapat salah satu dari dua kebaikan: sama ada berjaya mencapai matlamat tersebut ataupun mati syahid pada akhir hayat.

Hari ini, seorang lagi saudara kita di Palestin diseksa sehingga mati di dalam penjara zionis.

Memang menarik. Masih mampu bertahan walaupun jasad dibantai sehingga sudah lagi tidak berfungsi. Dilaporkan, sejak tahun 1967…

  • 70 tawanan diseksa sampai mati di dalam penjara zionis.
  • 70 tawanan dibunuh dengan sengaja.
  • 52 tawanan dibiarkan sakit sehingga mati begitu sahaja.
  • 7 tawanan mati ditembak.

Tabik pada mereka yang masih istiqamah walaupun diseksa dengan teruk secara fizikal dan mental. Antara kita pun, dalam melalui liku-liku di jalan dakwah, ramai yang tidak mampu bertahan kerana beberapa masalah kecil, jika dibandingkan dengan masalah saudara-saudara kita di sana.

Orang yang sudah syahid… pastinya mereka bergembira memperoleh nikmat yang abadi di sana. Direct pulak tuh. Tak macam orang yang mati, kemudian terpaksa masuk ke alam kubur dan menunggu dengan gementar masanya untuk dihisab di padang Mahsyar nanti.

Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup di sisi Tuhannya dengan mendapat rezki. – Ali Imran, ayat 169

Mereka yang sudah syahid, bergembira melihat kita yang masih istiqamah. Gembira melihat sahabat seperjuangannya akan memperoleh apa yang telah diperoleh olehnya di depan matanya sekarang.

mereka dalam keadaan gembira disebabkan karunia Allah yang diberikan-Nya kepada mereka, dan mereka bergirang hati terhadap orang-orang yang masih tinggal di belakang yang belum menyusul mereka, bahwa tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. – Ali Imran, ayat 170

HuHu bestnya… bagi mereka yang betul-betul memahami hakikat ini. Seperti SQ yang memilih untuk syahid dengan gembiranya, walaupun diberi pilihan untuk hidup oleh Jamel Abdul Naser.

AH
11 Jun 2010, 7.41 pagi
Nice, France

Untukmu Syuhada

Assalamualaikum,

Lagu ni, seorang pakcik yang perkenalkan kepadaku. Masa tu, dia keluar bermusafir… cadangnya hanya sebulan lebih, tapi akhirnya terlajak sampai 2 bulan disebabkan tuntutan dakwah yang mendesaknya melakukan demikian.

Dekat-dekat tarikh balik, sekali airport tutup pulak sebab asap gunung berapi kat Iceland…

“Kalau ambik train, turun Spain.. lepastu fly dari sana boleh tak ye? Asap tak sampai sana lagi kan?” katanya.
“Tataulah. Airport kat south France pun asap dah sampai dah tu”, 
balasku.
“Tak kire, nak balik jugak. Ana sanggup balik naik kapal. Janji balik!”

HaHaHa!

Agaknya… tengah rindu pada isteri dan anak-anak yang ditinggalkan, dia pun nyanyi lagu ni sorang-sorang. HuHu.

Lirik Untukmu Syuhada – Izzatul Islam

Kehidupan bagaikan roda
Beribu zaman terus berputar
Namun satu tak akan pudar
Cahaya Allah tetap membahana

Majulah sahabat mulia
Berpisah bukan akhir segalanya
Lepas jiwa terbang mengangkasa
Cita kita tetap satu jua
Cita kita tetap satu jua

Walau raga meregang nyawa
Harta dunia tiada tersisa
Namun jiwa tetaplah satria
Takkan surut satu langkah jua

Debu-debu dan darah suci
Saksi nan tak terbantahkan lagi
Gunung lembah hutan dan samudra
Untuk Allah di atas segalanya

Tujuh awan bersuka ria
Sambut ruh suci menuju Rabbnya
Sahabat nantikan hadir kami
Kan menyusulmu sekejap lagi

Bidadari nan bermata jeli
Menyongsong dengan wajah berseri
Sahabat kami rela kau pergi
Jihad kita kan terus bersemi
Jalan ini takkan pernah henti

“Saya berharap di penghujung usia saya.. saya boleh pergi ke Gaza meskipun dengan kerusi roda untuk bergabung dalam barisan pejuang kemerdekaan Palestin menentang penjajah Zionis Israel. Saya berada di barisan depan, menembak musuh, kemudian Zionis Israel itu membalas dengan mengebom saya… saya meraih syahid di bumi Palestin.” – Dr. Yusuf Al-Qaradhawi, Qatar

AH
10 Jun 2010, 12.35 tengahari
Nice, France

Palestin & Malaysia

Assalamualaikum,

Nampak macam kelibat orang lama…

Bukan senang nak istiqamah.
Balik nanti jangan lupa ziarah.
Banyak-banyak ambil ibrah.

AH
9 Jun 2010, 6.25 pagi
Nice, France