Monthly Archive for July, 2009

Musim Kecundang

Assalamualaikum,

Adakah ini musim kecundang?

Kecundang dengan keluarga… atas alasan menghormati.
Kecundang dengan rakan-rakan… atas alasan menyeru secara fardi.
Kecundang dengan diri… nafsu nafsi.

Bergerak? Jauh sekali.
Tarbiyah diri? Sudah cukup barangkali.

Siapakah yang pernah mengajarkan kita konsep berhibernasi? Sedangkan orang terdahulu sebelum ini bekerja tanpa henti!

Katakanlah!

“Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai,adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya.” – 9:24

Lupakah pada jiddiyyah yang kau pegang selama ini?

1. Responsif.
2. Kemahuan yang kuat.
3. Menggunakan seluruh potensi.
4. Sabar dan tabah.
5. Mengatasi keuzuran.

Oh, semuanya hanya teori?

Lupakah kita pada peristiwa Uhud ketika Abu Ubaidah Al-Jarrah berhadapan dengan ayahnya dan Mus’ab bin Umair berhadapan dengan abang kandungnya sendiri?

Lupakah kita?

Wahai saudaraku! Apakah engkau sudah jemu berjuang? Sekiranya engkau telah membuang senjata dari bahumu, maka siapakah yang akan mengubat luka-luka mereka yang terkorban dan mengibarkan panji-panjinya semula?

AH
23 Julai 2009, 7.53 petang
Nice, France

Penerimaan Yang Membuahkan Amal

Assalamualaikum,

Di dalam Al-Quran, banyak sekali ayat yang menuntut kita beramal. Bukan sekadar faham lalu wujud insaf, selepas itu kembali seperti sediakala.

Dan barangsiapa yang menghendaki kehidupan akhirat dan berusaha ke arah itu dengan sungguh-sungguh, sedangkan dia beriman, maka mereka itulah orang yang usahanya dibalas dengan baik. –  Al-Israk : 19

Setiap kehendak itu harus disusuli dengan usaha (amal).

Betapa banyak seruan kita setiap hari, sedang kita sendiri tidak melakukan apa yang kita katakan.

Kaedah menerima perlu diubah.

Bukan banyak mana yang kita terima yang menjadi isu utama. Sebaliknya berapa banyak yang kita amalkan.

Kita tidak dihisab dengan berapa banyaknya ilmu kita. Tetapi berapa banyaknya amal kita.

Anehnya kita…

Yang dirisaukan selalunya akan kurangnya ilmu, bukan kurangnya amal.

Lemahnya generasi ini adalah akibat tingginya kehendak ingin menerima tetapi rendahnya keinginan untuk beramal.

Sedangkan ilmunya sudah cukup untuk membuahkan amal yang dahsyat!

AH
19 Julai 2009, 8.28 petang
Nice, France

Syarat Dan Hak

Assalamualaikum,

Memetik ayat al-quran :

Wahai orang-orang yang beriman, ruku’lah kamu, sujudlah kamu, sembahlah Tuhanmu dan perbuatlah kebajikan, supaya kamu mendapat kemenangan. Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan. (Ikutilah) agama orang tuamu Ibrahim. Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim dari dahulu, dan (begitu pula) dalam (Al-Qur’an) ini, supaya Rasul itu menjadi saksi atas segenap manusia, maka dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan berpeganglah kamu pada tali Allah. Dia adalah Pelindungmu, maka Dialah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong“  –  Al-Hajj : 77-78

Hak Kita
Kemenangan : menguasai bumi ini.

Syarat-syaratnya
1. Beriman.
2. Beribadah.
3. Berjihad.

So kerja kita ialah mencukupkan syarat supaya kita beroleh hak yang telah dijanjikan.

Ke guane?

AH
18 Julai 2009, 10.28 pagi
Somewhere in France

Masjid Sebagai Permulaan

Assalamualaikum,

Memetik kata-kata penasihat kepada Perdana Menteri Palestin, Ismail Haniya :

“Dunia menyaksikan bagaimana pejuang Hamas dan sangat terkejut. Warga Gaza selalu solat di masjid, dandekat dengan masjid. Mereka menerapkan ajaran Islam di setiap sendi kehidupan. Inilah yang membuat gelisah musuh-musuh Islam.”

Sifat sangat mencintai solat di masjidlah permulaan awal kepada kemenangan Islam di Gaza.

Kita mungkin tidak mampu ke Gaza untuk melihat sendiri masyarakat Islam di sana. Namun, tidakkah kita melihat video yang baru-baru ini dirakam di Gaza ketika perang Israel-Palestin berlangsung? (lihat minit 0.29 – 0.40)

 

Ketika 60 jet pejuang Israel berlegar-legar di udara pada hari ke-7 (awal Januari 2009) perang Furqan berlangsung, umat Islam Palestin masih tetap berkumpul di masjid untuk solat berjemaah.

Bom-bom Israel tidak mampu menjauhkan warga Gaza dari masjid!

Berapa kali kita ke masjid dalam sehari? Atau dalam sebulan? Atau dalam setahun?

Adakah kita pernah menanam azam untuk solat 5 waktu 100% di masjid?

Jika masih mengambil ringan solat di masjid, kita masih belum bermula kerana masjidlah permulaan bagi kemenangan yang kita impikan.

AH
3 Julai 2009, 1.48 pagi
Nice, France